Wednesday, September 28, 2016

Nilailah Zahid dengan adil


Saya mengikuti isu Timbalan Perdana Menteri, Ahmad Zahid Hamidi yang dikatakan kurang fasih berbahasa Inggeris ketika berucap di Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNGA)  ke 71  di New York baru-baru ini.  Tetapi saya  bukanlah orang yang tepat untuk menilai kefasihan  Zahid  kerana saya bukanlah arif dalam bahasa Inggeris.

Tanpa menyanggah atau menafikan hujah rakan-rakan  yang mengkritik kelemahan Zahid,  saya  mengakui  fasih adalah satu hal penting tetapi yang lebih penting isi pemikiran atau hujah yang dilontarkan  oleh sang orator. 

Apakah kita akan berbangga sekiranya pemimpin kita yang sangat fasih berbahasa Inggeris tetapi hujah-hujahnya   tidak memperlihatkan pemikiran seorang tokoh?  Kelemahan di segi penuturan boleh dilatih. Tetapi untuk mempunyai pemikiran dan  gagasan idea yang besar, prosesnya bukan saja panjang malah  tidak mudah.

Saya  sengaja tidak mahu menjadikan alasan banyak pemimpin dunia yang lain juga teruk penguasaan bahasa Inggerisnya.  Hal itu  barangkali kesengajaan mereka tidak mahu memahirkan  diri berbahasa Inggeris kerana mahu merendahkan bahasa itu.

Pemimpin  Korea, Jepun atau  Perancis juga menutur   sebutan bahasa Inggerisnya ada nuansa bunyi  bahasa ibunda.  Mereka peduli apa.  Orang Perancis sangat berbangga dengan bahasa mereka, begitu juga Korea atau Jepun.  Samalah juga dengan dasar negara-negara berkenaan untuk tidak menggunakan bahasa Inggeris. Tetapi menjadi negara industri yang jauh lebih maju berbanding kita yang ada program khas memperkasa bahasa Inggeris.

Memang benarlah apabila kita bertutur  sesuatu bahasa,  kita wajib memurnikan bahasa itu dari semua aspek termasuk tatabahasa dan sebutan.  Tetapi  peliknya orang Melayu tidak pernah merasa terhina  apabila orang luar atau pemimpin sendiri  tidak fasih berbahasa Melayu. 

Apabila berada dalam dua keadaan,  satu  tidak fasih tetapi hujahnya bernas dan  kedua,  tidak fasih  ditambah  hujahnya mengarut, melalut dan melaut.  Saya fikir kita patut  merasa lega apabila Zahid setidak-tidaknya hanya kurang fasih tetapi hujah dan retorikanya diyakini.

Tidak wajarlah  kelemahan  Zahid kurang fasih berbahasa Inggeris  ini  tidak boleh dijadikan penanda aras  seorang pemimpin.  Zahid  wajar dinilai  dengan adil misalnya  dalam kurang fasih  berbahasa Inggeris beliau  antara orator yang tidak boleh diperkecilkan.  Maknanya kita boleh menilai kelebihan-kelebihan  yang lain untuk menilai seseorang pemimpin.

Zahid  tentulah jauh kalau mahu dibandingkan dengan ketrampilan  Anwar Ibrahim sebagai seorang orator.  Hakikat ini sukar untuk dinafikan.  Tetapi  Zahid jauh lebih  hebat berbanding  Najib Razak atau Abdullah Ahmad Badawi.

Isu Zahid ini juga perlu membawa kita beralih ke negara sendiri,  tanyalah  berapa kerat pemimpin yang memilih bercakap bahasa Melayu dengan betul ketika di depan khalayak?   Tidak usahlah tanya bab  memurnikan bahasa Melayu, itu sudah terlalu jauh.  Cukuplah  kalau mereka tidak melintang pukang bahasa kebangsaan. 

Ini tidak, sudahlah bahasa Melayu tunggang langgang,  (untuk bukti sila tonton TV3)  hujah yang dilontarkan pula  hampas.  Inil juga  patut ditegur atau "diserang"  untuk menyedarkan pemimpin-pemimpin berkenaan.

Saya  realistik dan tidak meminta pemimpin-pemimpin kita bertutur dalam bahasa Melayu tinggi seperti  Penasihat Sosiobudaya Kerajaan,  Dr. Rais Yatim.  Kalau hendak menunggu tahap Dr. Rais,  susah hendak jumpa pada masa terdekat ini.  Sepatutnya begitu,  kalau tidak jangan jadi pemimpin yang memimpin semua hal termasuk berbahasa.

Walaupun begitu Dr. Rais harus dijadikan contoh dan semua pemimpin berusaha untuk mencapai  tahap pemurnian bahasa Melayu  dalam ucapan-ucapan  atau  percakapan kalau tidak lebih tinggi setaraf Dr. Rais sudah mencukupi.

Maknanya  mengambil endah  dan menegur pemimpin  yang tidak fasih berbahasa Melayu  juga menjadi tanggungjawab rakyat.  Rasanya tidak adil kalau Zahid diserang kerana tidak fasih berbahasa Inggeris tetapi  merelakan pemimpin tempatan  tidak fasih berbahasa Melayu.





Monday, September 26, 2016

Surat terbuka kepada Yang Berhormat


Apakah kenyataan politik  yang bertalu-talu di media arus perdana (akhbar dan televisyen)  oleh para pemimpin politik dapat meredakan resah dan gundah gulana  kami rakyat jelata  tentang masa depan ekonomi dan kesejahteraan hidup? 

Setahu kami  Tuan Yang Berhormat  tidak kira Menteri atau Timbalan Menteri dilantik selepas mendapat mandat daripada rakyat melalui kerusi Parlimen.  Kamilah rakyat yang memilih  Tuan-Tuan semua.  Kalau kami tidak memilih, Tuan Yang Berhormat tidak berada di situ.

Rakyat memilih Ahli Parlimen  di kawasan masing-masing dengan harapan kalau bernasib baik   Tuan Yang Berhormat  dapat menganggotai Kabinet.  Tidak kiralah Menteri atau Timbalan Menteri.  Kalau tidak terpilih dalam Kabinet pun  kami  mengharapkan Ahli Parlimen yang dipilih bercakap hal-hal rakyat.

Tetapi  sejak akhir-akhir ini  Tuan-Tuan  Yang Berhormat pemimpin politik kerajaan  lebih banyak berhujah, membelasah dan mempersenda  parti  saingan di media arus perdana.  Maaflah Tuan Yang Berhormat,  kami tidak mahu menjadi penonton  aksi pemain politik.

Tuan Yang Berhormat  patut sedar tanggungjawab sebagai anggota Kabinet. Tua Yang Berhormat  perlu    banyak bercakap perihal porfolio masing-masing  yang berkaitan dengan hal ehwal  kami sebagai rakyat, bukannya bercakap perihal politik. 

Memang semua maklum  bahawa Tuan Yang Berhormat adalah  pemain politik.  Makan Tuan Yang Berhormat adalah makan politik.  Mimpi Tuan Yang Berhormat juga mimpi politik. Tetapi berpada-padalah  berpolitik kerana  dalam manifesto parti,  yang tercatat adalah khidmat kepada rakyat.  Tidak tercatat kerja serang menyerang parti lawan hingga lupa tugas yang hakiki.

Cuma beberapa orang sahaja yang selepas memegang jawatan Menteri atau Timbalan Menteri lebih banyak berkerja daripada berpolitik.  Lebih banyak mengeluarkan kenyataan tentang keadaan ekonomi semasa daripada  berbalas hujah dangkal di kandang politik.

Tentu sukar untuk kami  menafikan  Menteri Kewangan 11, Johari Abdul Ghani misalnya lebih banyak berkerja daripada berpolitik.   Bila kali terakhir Johari meberikan kenyataan politik  yang menyerang dan mempersenda lawan?  Tentu  tergagau juga untuk mengingati kerana  Johari bukan seperti  Menteri  Komunikasi dan Multimedia,  Salleh Said Keruak yang lebih banyak menyerang parti lawan,  malah sudah  setaraf  panglima.

Begitu juga bekas Menteri Kewangan  11,  Ahmad Husni Hanadzlah yang lebih banyak berkerja  dalam ruang tugas berbanding berpolitik di media arus perdana.  Tetapi pemimpin yang begini tidak banyak dalam kerajaan. Barangkali disebabkan  Tuan Yang Berhormat  tidak boleh memisahkan kedudukan sebagai pemain politik dan pemimpin  kerajaan yang  berkhidmat kepada rakyat.

Sebagai rakyat  yang sebulan gaji hanya sama dengan sepasang kasut Menteri,   kami  merasa  telah diabaikan oleh  pemimpin-pemimpin politik dalam kerajaan.  Kami  berdepan dengan kenaikan harga barang yang tidak masuk akal,  kami juga terpaksa menanggung  Cukai Barangan dan Perkhidmatan (GST).

Anak-anak kami berdepan dengan peluang pekerjaan yang menirus malah  yang punyai pekerjaan pun tidak terlepas  risiko  diberhentikan kerja kerana masalah ekonomi.  

Anak-anak kami yang mendapat  peluang melanjutkan pengajian ke luar negara juga terpaksa melupakan peluang itu apabila agensi seperti Mara  mengecilkan jumlah pelajar yang diberikan pinjaman.   Kami sedar ini bukan salah Mara tetapi  kami hendak tahu apakah  langkah kerajaan untuk mengatasi masalah ini.

Kenyataan-kenyataan  dangkal  Tuan Yang Berhormat menyerang dan mempersenda bekas Perdana Menteri,  Dr. Mahathir Mohamad misalnya  tidak memberikan pencerahan kepada kami rakyat jelata yang terumbang ambing dalam bahtera yang "membuka layar tetapi sauhnya dilabuhkan."  Tidak ke mana-mana.

Kami tidak mahu tahu samada  parti  Tuan Yang Berhormat  tergugat atau tidak dengan pembangkang.  Kami juga tidak mahu tahu pembangkang terdesak atau tidak. Itu bukan urusan yang akan mengubah masa depan kami.  Itu urusan  Tuan Yang Berhormat  dan jangan khabarkan kepada kami di media arus perdana.  Kami sudah muak mendengar dan membacanya.

Tuan Yang Berhormat  jeritkanlah di pentas-pentas  politik kerana  yang  pergi ke situ   adalah mereka yang berminat dan ada kepentingan dengan hidup mereka.

Lagi pula apa perlunya  Tuan Yang Berhormat  berpolitik hingga lupa  "siang dan malam"  dan  lupa tanggungjawab kepada rakyat kerana  Tuan Yang Berhormat  juga  yang sangat yakin  parti  Tuan Yang Berhormat  tidak tergugat sedikit pun dengan  serangan pembangkang. 

 Nah,  Tuan Yang Berhormat  dengan mudah  boleh   mempertahankan status quo  menjadi  parti kerajaan di negara ini.  Kami mengharapkan  Tuan Yang Berhormat  mengendahkan kami  sebagai rakyat jelata.   Kami tidak mahu tahu atau ambil tahu perihal  parti  Tuan Yang Berhormat.  Itu bukan kepentingan kami.



Friday, September 23, 2016

Ciri-ciri pemimpin Islam yang tidak boleh ditentang



Turki  adalah sebahagian daripada Empayar Constantinople ditawan Kerajaan Uthmaniyyah pada tahun 1453 yang dipimpin oleh Sultan Muhammad al-Fatih. Sejak itu Turki berada di bawah sistem monarki Kerajaan Uthmaniyyah hingga digulingkan oleh Kamal Ataturk tahun 1923.

Banyak iktibar daripada penggulingan ini antaranya selepas 500 tahun Sultan Muhammad al-Fatih 'mengislamkan' Turki daripada Kristian, sultan-sultan selepasnya yang memerintah Turki moden pada abad ke-19 sudah lupa kepada tanggungjawab.

Siapa Sultan Muhammad al-Fatih? Difahamkan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Nabi Muhammad  SAW bersabda: "Constantinople akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera."

Para sarjana Islam dan ulama merujuk hadis itu kepada kelahiran Sultan Muhammad al-Fatih lebih kurang 800 tahun selepas itu. Ini kerana ciri-ciri 'raja yang sebaik-baik raja' ada pada anak muda yang menakluki Constantinople pada usia 21 tahun itu.

Dengan kekuatan bala tentera lebih kurang 150,000 orang, khalifah ketujuh kerajaan Uthmaniyyah ini membuktikan usia bukan penentu sesuatu kejayaan, apa lagi perjuangan membebaskan Islam.
Sultan Muhammad al-Fatih dilahirkan pada 30 Mac 1432 dan meninggal dunia pada 3 Mei 1481 berjaya menghancurkan Empayar Byzantine dan menduduki takhta pemerintahan selama 30 tahun.
Baginda bukan sahaja mengangkat martabat Kerajaan Islam Uthmaniyyah tetapi juga memuliakan Islam walaupun tidak ditugaskan sebagai ketua agama Islam di Constantinople.

Selepas menawan Constantinople, baginda menjadikan sebuah gereja terbesar, St. Sophies yang dibina tahun 537 Masehi sebagai masjid dan diberi nama Hagia Sophia. Masjid ini sejak sekian lama menjadi simbol kejayaan Islam dan juga bukti seorang sultan yang melangsungkan tugas menjaga agama Islam dengan penuh amanah dan ikhlas.

Inilah ciri-ciri pemimpin Islam yang tidak boleh ditentang atau dijatuhkan waima melalui sistem demokrasi moden pada masa ini.  Bagaimanapun tidak semua pemimpin Islam mempunyai ciri-ciri  Muhammad  al- Fatih.

Kerana itu jangan keliru dengan saranan sesetengah alim ulama yang dipetik sekerat-sekerat oleh media bahawa pemimpin Islam tidak boleh ditentang atau diturunkan.  Media berkenaan tidak menyiarkan saranan penuh tentang ciri-ciri pemimpin Islam yang tidak boleh ditentang.

Media yang dikuasai oleh puak tertentu hanya memetik saranan yang selari  kepada kepentingan mereka tetapi membuang  bahagian-bahagian yang tidak menguntungkan mereka.
Alim ulama ini sudah menjadi mangsa demi kepentingan puak-puak tertentu untuk menyelamatkan pemimpin Islam yang  tidak mempunyai ciri-ciri Al Fateh. 

Lihatlah, Kamal Ataturk pun pemimpin Islam Turki.  Tetapi  Kamal Ataturk  seorang sekularis  Islam yang merosakkan Islam di Turki.  Islam di Turki mengalami kerosakkan yang sangat parah.
Rasuah dan salah  guna kuasa berleluasa dilakukan oleh pemimpin Islam di Turki dan juga di negara-negara lain yang berstatus negara Islam dan diterajui oleh Islam. Tetapi tahap  amanah  mereka berada jauh di bawah pemimpin negara-negara bukan Islam. Adakah pemimpin begini tidak boleh ditentang hanya kerana dia seorang Islam?